Asteroid Kamo`oalewa, yang dekat dengan Bumi, mungkin merupakan bagian kuno dari bulan

Para peneliti dari University of Arizona telah menerbitkan sebuah studi baru yang menunjukkan bahwa asteroid dekat Bumi yang disebut Kamo`oalewa mungkin merupakan bagian dari bulan. Asteroid adalah quasi-satelite, sekelompok asteroid dekat Bumi yang mengorbit Matahari di dekat Bumi.Para peneliti hanya tahu sedikit tentang kelas objek ini secara umum karena mereka sangat redup dan sulit diamati.

Para astronom yang menggunakan teleskop PanSTAARS pada tahun 2016 menemukan Kamo`oalewa dan memilih namanya. Nama ini berasal dari himne kelahiran Hawaii dan menunjukkan keturunan yang bepergian sendiri. Kamo`oalewa bukanlah asteroid yang sangat besar dengan diameter 150 hingga 190 kaki. Titik terdekat dalam orbitnya, sekitar 9 juta mil dari planet kita.

Jalur orbit yang ditempuh Kamo`oalewa mengelilingi Matahari mencegahnya diamati setiap saat selain beberapa minggu setiap bulan April. Perawakan kecil asteroid membuatnya tidak dapat diamati oleh kebanyakan teleskop. Para astronom dari University of Arizona menggunakan Big-Eyed Telescope yang terletak di Gunung Graham di Arizona, selama era Apollo.

Hasil ini menunjukkan bahwa asteroid sebenarnya adalah bagian dari bulan. Saat ini, tidak diketahui secara pasti bagaimana bagian dari bulan pecah. Saat ini, tidak ada asteroid lain yang diketahui berasal dari Bulan. Selama proyek tersebut, para peneliti saling menyelidiki spektrum asteroid dekat Bumi yang tersedia dan tidak ada kecocokan lain yang ditemukan.

Pada April 2021, para peneliti melakukan pengamatan lanjutan setelah teleskop ditutup selama April 2020 karena pandemi, dan tim menemukan bahwa orbit yang diambil oleh asteroid adalah bukti lebih lanjut bahwa itu berasal dari bulan. Orbit Bumi tetapi memiliki kemiringan yang mencolok, dan orbitnya juga berbeda dengan asteroid dekat Bumi lainnya.

Rekan penulis studi Renu Malhotra mengatakan tidak mungkin asteroid dekat Bumi standar dapat bergerak sendiri ke orbit kuasi-satelit yang mirip dengan Kamo`oalewa. Sepotong informasi menarik lainnya dari para ilmuwan adalah bahwa asteroid tidak akan tetap berada di orbitnya saat ini untuk waktu yang lama. Diperkirakan Kamo`oalewa memasuki orbitnya sekarang sekitar 500 tahun yang lalu dan tetap di orbit selama 300 tahun lagi.

Kelemahan asteroid berkontribusi pada sulitnya menentukan asalnya secara pasti. Kamo`oalewa 4 juta kali lebih ringan dari bintang paling redup yang bisa dilihat mata manusia. Kekuatan pengumpulan cahaya yang menakjubkan dari teleskop kembar 8,4 meter yang membentuk Teleskop Mata Besar telah memungkinkan para astronom untuk mendeteksi objek kecil dan ringan seperti itu.

Pengumpulan data pada asteroid khusus ini lambat karena hanya terlihat selama beberapa minggu setiap tahun. Para ilmuwan pasti akan melakukan pengamatan lanjutan untuk mempelajari lebih lanjut tentang asteroid. Saat ini, para peneliti belum menawarkan hipotesis apa pun tentang bagaimana asteroid itu mungkin untuk studi mereka, para peneliti juga menggunakan data dari Lowell Discovery Telescope di Arizona.Penulis studi termasuk Olga Kuhn, Christian Villette, Barry Rothberg dan David Thompson dari Big -Teleskop Bermata; dan Audrey Therwin dari Observatorium Lowell dan Juan Sanchez dari Planetary Science Institute.

close
banner iklan melayang