NASA menghidupkan kembali Hubble dengan instrumen utama

NASA telah mengumumkan bahwa mereka terus bekerja untuk membawa Teleskop Luar Angkasa Hubble sepenuhnya online dan kembali ke operasi ilmiah normal. Agensi mengkonfirmasi bahwa alat Wide Field Camera 3 berhasil ditemukan pada hari Minggu, 21 November. NASA berencana untuk melakukan pengamatan ilmiah pertama. Menggunakan kamera bidang lebar 3 yang dipulihkan hari ini 23 November.

Kamera yang dipulihkan selama akhir pekan adalah instrumen Hubble kedua yang ditemukan sejak teleskop ruang angkasa masuk ke mode aman pada 23 Oktober, dan pengamatan ditangguhkan pada 25 Oktober. Instrumen utama pertama yang diambil adalah Advanced Camera for Reconnaissance, yang dipilih karena NASA yakin memiliki masalah paling sedikit dengan hilangnya pesan sinkronisasi tambahan.Hilangnya pesan sinkronisasi inilah yang menempatkan teleskop ke mode aman pada 25 Oktober.

NASA / Hubble

Wide Field Camera 3 dipilih untuk pemulihan sebelum instrumen lain di atas Hubble karena merupakan instrumen yang paling banyak digunakan di teleskop. Kamera menyumbang lebih dari sepertiga waktu pemantauan. Sebagai bagian dari upaya pemulihan, insinyur NASA menyiapkan perubahan pada parameter pengoperasian kamera untuk memungkinkannya bertahan dari banyak pesan sinkronisasi yang terlewat sambil mempertahankan pengoperasian normal. Teknisi mencoba memperkuat alat untuk memungkinkan mereka terus bekerja jika pesan sinkronisasi tambahan hilang di masa mendatang.

Namun, sebelum parameter baru diterapkan pada Wide Field Camera 3, parameter tersebut diuji pada simulator terestrial dan pertama-tama akan diterapkan pada Spektrometer Cosmic Origins. Perubahan akan diterapkan pada detektor UV jauh terlebih dahulu karena sangat sensitif. Insinyur NASA telah mengkonfirmasi bahwa pengujian dan penerapan perubahan akan memakan waktu beberapa minggu.

Tidak ada pesan hilang tambahan yang tercatat sejak NASA mulai memantau masalah pada 1 November. Namun, tim teknik mengambil langkah-langkah untuk menjaga perangkat di Hubble tetap aman jika pesan sinkronisasi hilang di masa mendatang. NASA masih menyelidiki penyebab pesan yang tidak terjawab, dan instrumen di teleskop ruang angkasa terus berada dalam mode aman.

Tim Hubble memfokuskan upaya mereka untuk mencari tahu penyebab pesan yang tidak terjawab yang menyelidiki kontrol instrumen tertentu di atas teleskop, yang merupakan bagian dari Unit Pemrosesan Data dan Komando Instrumen Ilmiah. Penyelidikan difokuskan pada menganalisis sirkuit unit kontrol yang bertanggung jawab untuk menghasilkan pesan sinkronisasi dan meneruskannya ke instrumen lain di atas teleskop. Sementara penyebab pastinya belum ditentukan, tim telah mencari solusi untuk memecahkan masalah selama penyelidikan.

NASA / Hubble

Instrumen Advanced Camera for Surveys adalah instrumen besar pertama di atas teleskop luar angkasa yang ditemukan oleh NASA. Pada tanggal 30 Oktober, insinyur instrumen pertama yang dihidupkan ulang adalah perangkat pensiunan yang disebut NICMOS atau kamera inframerah-dekat dan spektrometer multi-objek. NICMOS dipasang di atas Hubble pada tahun 1997 tetapi dinonaktifkan pada tahun 2010 ketika Wide Field Camera 3. NICMOS pertama kali diaktifkan untuk mengumpulkan informasi tentang pesan sinkronisasi yang hilang tanpa membahayakan instrumen Hubble yang aktif. Pada 1 November, NICMOS diambil, dan tidak ada pesan sinkronisasi tambahan yang terdeteksi.

NASA pertama kali melihat masalah dengan Hubble kehilangan pesan sinkronisasi pada 23 Oktober pukul 1:46 pagi. Pesan sinkronisasi sangat penting untuk operasi teleskop karena memberikan informasi waktu yang memastikan bahwa instrumen di atas teleskop ruang angkasa akan merespons dengan tepat permintaan data dan perintah. NASA mengatur ulang instrumen di atas Hubble, dan mereka bekerja seperti yang diharapkan hingga 25 Oktober pukul 2:38 pagi.

Pada saat itu, perangkat kembali mengeluarkan kode kesalahan yang menunjukkan beberapa pesan sinkronisasi telah hilang dan saya kembali ke mode aman. NASA sudah jelas selama ini bahwa sementara instrumen di atas Hubble berada dalam mode aman dan tidak dapat melakukan pengamatan, pesawat ruang angkasa itu sendiri tidak dalam bahaya dan beroperasi seperti yang diharapkan.NASA sangat berhati-hati dengan Hubble saat mencoba memecahkan masalah teleskop lama. Sayangnya, tidak seperti di era pesawat ulang-alik, tidak ada cara untuk memperbaiki teleskop di orbit saat ini.

Hubble adalah alat penting dalam penyelidikan ilmiah modern, dan di masa depan, Teleskop Luar Angkasa James Webb akan memberikan peningkatan kemampuan mengamati, tetapi belum sepenuhnya digunakan saat ini. Dalam beberapa bulan terakhir, Hubble telah menghadapi beberapa komplikasi yang signifikan.

Pada Juni 2021, Hubble menempatkan dirinya dalam mode aman setelah komputer terpasangnya gagal. Komputer di teleskop luar angkasa jatuh pada hari Minggu, 13 Juni, dan pada 14 Juni, para insinyur NASA mencoba menghidupkan ulang komputer. Namun, restart gagal dengan kerusakan modul memori komputer diidentifikasi sebagai sumber masalah.

Untungnya, teleskop dibangun dengan sistem yang berlebihan, dan tim operasi mencoba mengubah komputer menjadi unit memori cadangan. Namun, perintah untuk beralih ke unit cadangan gagal diselesaikan. Selama beberapa minggu berikutnya, NASA berusaha untuk mengalihkan komputer teleskop ke modul memori cadangan, tetapi perintah itu gagal. Modul memori merupakan bagian integral dari NASA Standard Spacecraft Computer-1 yang dibangun pada 1980-an dan merupakan bagian dari modul perintah dan pemrosesan data di Science Tool.

Komputer ditugaskan untuk mengendalikan dan mengkoordinasikan instrumen ilmiah sambil memantau kesehatan dan keselamatan instrumen ini. Pada pertengahan Juli, NASA telah mengerjakan perbaikan dan fokus pada masalah dengan pengontrol daya yang mencegah peralihan ke modul memori cadangan. Komponen ini menyediakan suplai tegangan yang dibutuhkan komputer muatan untuk beroperasi. Analisis lebih lanjut menemukan bahwa satu masalah potensial adalah bahwa level tegangan dari regulator berada di luar level yang dapat diterima, menyebabkan sirkuit proteksi sekunder trip. Penyebab alternatif dari masalah ini adalah bahwa sirkuit perlindungan sekunder telah rusak dan terjebak dalam keadaan yang mencegah operasi normal.

NASA / Hubble

Sementara upaya awal berfokus pada reset PCU, itu gagal, dan akhirnya NASA memutuskan untuk beralih ke unit cadangan SI C&DH dengan PCU cadangannya sendiri. Dengan Hubble sekarang berjalan pada perangkat keras cadangan, kegagalan apa pun di masa mendatang dapat berarti akhir dari Hubble untuk usaha besar semacam itu.Perbaikan berhasil.

Sayangnya, perbaikan musim panas ini bukan pertama kalinya Hubble mengalami masalah dengan modul CD&H SI. Pada tahun 2009, astronot dulunya adalah pensiunan armada Pesawat Ulang-alik yang melayani Misi Layanan 4 untuk menggantikan seluruh unit CD&H SI, perangkat keras yang digunakan Hubble sejak saat itu, dan akhirnya, upaya NASA terbukti berhasil, saat Hubble kembali online dan bekerja seperti yang diharapkan sampai Masalah baru muncul di bulan Oktober.

Hubble diluncurkan pada 24 April 1990, tetapi akarnya kembali ke tahun 1940. Penting untuk diingat bahwa Sputnik, satelit pertama yang diluncurkan ke orbit, baru diluncurkan pada tahun 1957, dan NASA baru didirikan pada Oktober 1958. Sejak Hubble itu pergi ke orbit, ia memiliki lima misi layanan berbeda yang dilakukan oleh astronot menggunakan pesawat ulang-alik. Lima misi layanan ini terjadi pada 1990-an dan 2000-an. NASA tentu berharap bahwa sambil memulihkan instrumen satu per satu, Hubble dapat kembali ke pengamatan yang sepenuhnya mampu dan terus beroperasi selama bertahun-tahun yang akan datang.

close
banner iklan melayang