Peneliti Universitas Princeton telah mengembangkan cara baru untuk membuat robot lunak

Biasanya ketika kita memikirkan robot, kita memikirkan mesin yang terbuat dari plastik keras atau logam seperti jenis yang biasanya digunakan dalam pengaturan pabrik. Sementara robot keras memiliki tempatnya, ada juga situasi di mana robot lunak lebih berguna Saat ini banyak penelitian sedang dilakukan untuk membuat robot lunak, dan para peneliti dari Universitas Princeton telah menemukan metode baru untuk membuat robot lunak yang disebut pengecoran gelembung.

Para peneliti universitas menggambarkan metode mereka menggunakan “balon imajiner” yang dapat berubah bentuk secara diprediksi ketika diisi dengan udara. Metode baru mereka menyuntikkan gelembung ke dalam polimer cair yang menyebabkan material mengeras dan mengembang, memungkinkannya menekuk dan bergerak. Para peneliti telah menciptakan tangan yang menggenggam, mengepakkan ekor ikan, dan perangkat lainnya, dan tujuannya adalah menggunakan metode baru mereka untuk membuat robot lunak jenis baru.

Robot lunak sangat berguna dalam skenario tertentu, seperti memilih dan menempatkan pesanan, dan tugas lainnya. Robot lunak juga terlihat jauh lebih baik dalam situasi di mana mereka akan bekerja bersama manusia. Robot kaku menimbulkan risiko bahaya yang signifikan bagi manusia yang dihilangkan dengan menggunakan robot lunak. Selain itu, robot kaku biasanya tidak dapat menangani barang-barang yang sangat rapuh seperti buah-buahan, sayuran, atau telur.

Robotika lunak juga diharapkan memiliki tempat dalam perawatan kesehatan di masa depan, dengan skenario penggunaan potensial termasuk pakaian luar yang dapat dipakai untuk membantu rehabilitasi, antara lain.Salah satu aspek paling sulit dalam merancang robot lunak adalah bagaimana mengontrol cara mereka meregangkan dan mengubah bentuk Soft robot mengontrol peregangan dan deformasi dalam cara mereka bergerak, dan mereka memiliki kemampuan untuk bergerak dan berkembang dalam banyak cara.

Metode yang dibuat di Princeton didasarkan pada polimer cair yang disebut elastomer. Elastomer didinginkan menjadi bahan yang kenyal dan fleksibel dan dibentuk dengan menyuntikkannya ke dalam cetakan. Cetakan bisa dalam berbagai bentuk, termasuk sedotan minuman sederhana atau bentuk kompleks seperti spiral dan lain-lain.Selanjutnya, para peneliti menyuntikkan udara ke dalam elastomer cair menciptakan gelembung panjang yang memperluas panjang cetakan.

Gravitasi menyebabkan gelembung naik ke atas, elastomer mengalir ke bagian bawah cetakan, dan setelah mengeras, dapat dikeluarkan dan dipompa dengan udara. Saat dipompa dengan udara, sisi dengan gelembung meregang dan melengkung ke dasar yang lebih tebal: bagaimana deformasi robot lunak dikendalikan dengan mengontrol jumlah waktu yang diizinkan untuk mengalir selama proses pengawetan.

Semakin tipis film, semakin meregang saat membengkak, menghasilkan lebih banyak tekukan. Peneliti dapat mengontrol berbagai faktor, termasuk ketebalan pendinginan elastomer dalam cetakan, seberapa cepat elastomer mengendap di dasar cetakan, dan berapa lama itu diperbolehkan untuk menyembuhkan bagaimana bergerak Karet sintetis setelah selesai Para peneliti mengatakan mekanika fluida melakukan pekerjaan untuk mereka.

Salah satu desain yang lebih menarik adalah bentuk bintang pada gambar di atas. Saat dipompa, lengan bintang menciptakan gripper efektif yang mampu mencengkeram benda untuk diangkat.Para peneliti juga merancang tangan lembut yang mampu menggenggam blackberry, gulungan yang berkontraksi seperti otot, dan jari-jari yang mampu melengkung sendiri-sendiri saat menggunakan udara. Para peneliti mencatat bahwa mereka dapat memprediksi bagaimana bentuk akan bergerak menggunakan persamaan yang mereka katakan dapat digunakan oleh siapa saja. Perlu juga dicatat bahwa metode mereka tidak memerlukan printer 3D atau alat mahal lainnya.

close
banner iklan melayang