SpaceX telah berhasil menempatkan 53 satelit Starlink tambahan ke orbit

Ini merupakan minggu yang sibuk bagi SpaceX, karena meluncurkan misi Crew-3 ke Stasiun Luar Angkasa Internasional. Dan hanya beberapa hari kemudian, SpaceX juga meluncurkan Falcon 9 lain untuk menempatkan 53 satelit Starlink ke orbit. Ini adalah perjalanan yang menyenangkan diselimuti kabut saat peluncuran tetapi cuaca yang baik di atas lapisan kabut.

SpaceX berhasil mendaratkan roket Falcon 9 yang digunakan dalam misi yang telah diluncurkan sebelumnya. Diluncurkan pada 07:19 ET hari ini, 13 November. Peluncuran yang sukses menandai peluncuran ke-23 SpaceX tahun ini, dan Falcon 9 Booster khusus ini merayakan penerbangan kesembilannya dengan peluncurannya hari ini.

Informasi menarik lainnya tentang Falcon 9 dan pendaratannya yang sukses adalah bahwa ia mencatat pemulihan keseluruhan ke-87 perusahaan. SpaceX kehilangan beberapa dorongan di awal programnya tetapi proses pemulihan terhenti pada saat ini. Penerbangan yang dijadwalkan sebelumnya ini telah ditunda selama 24 jam karena kondisi cuaca buruk di Florida.

Pada gambar di atas, kita masih bisa melihat kabut tebal, tetapi mulai menghilang saat matahari terbit, dan lampu hijau diberikan untuk peluncuran. Kabut begitu tebal saat roket itu duduk di landasan peluncuran sehingga Anda hampir tidak bisa melihatnya, tetapi segera di langit cerah segera setelah keluar dari platform.Misi ini adalah peluncuran Starlink pertama yang dilakukan di Florida.

SpaceX berhasil memulihkan tahap pertama dorongan sekitar sembilan menit setelah peluncuran. Biasanya ada langkah yang jauh lebih cepat untuk menempatkan satelit Starlink ke orbit. Namun, telah melambat selama beberapa bulan terakhir untuk memungkinkan SpaceX menyiapkan generasi baru satelit Starlink: Satelit generasi baru dilengkapi dengan sistem berbasis laser untuk berkomunikasi di orbit dengan satelit lain sementara membutuhkan lebih sedikit komunikasi dengan Bumi.

SpaceX menggunakan drone-nya bernama Just Read the Instructions untuk mengambil Falcon 9. Ini adalah kapal drone yang sama yang digunakan untuk mendukung misi Crew-3, yang lepas landas pada 10 November. Awalnya, SpaceX akan menggunakan kapal tak berawak terbaru Gravitas yang disebut A Shortfall, tetapi dengan semua penundaan dengan peluncuran Crew-3, Just Read the Instructions harus tetap berada di laut.

Beberapa jalan penting setinggi 25 kaki dilaporkan mengalami badai, yang merupakan bagian dari alasan penundaan peluncuran Crew-3. SpaceX telah mengindikasikan bahwa kapal tanpa awaknya dirancang untuk menahan jenis gelombang tersebut. Peluncuran Starlink yang sukses di bawah ikat pinggangnya, SpaceX sekarang memiliki 1.844 satelit di orbit.

Satelit dirancang untuk menyediakan akses Internet kepada pengguna di Bumi yang membayar biaya bulanan. Saat ini, layanan Internet Starlink dalam versi beta di banyak bagian negara, dan dilaporkan bahwa SpaceX telah menawarkan lebih dari 100.000 terminal Internet Starlink. Beberapa pengguna yang berpartisipasi dalam versi beta layanan telah melaporkan kecepatan unduh hingga 100Mbps. Kecepatan unduhan internet Starlink kemungkinan akan meningkat di masa mendatang, dan jangkauan pasti akan meningkat. Layanan beta diharapkan akan segera berakhir.

Starlink telah disetujui untuk beroperasi di 14 negara, dan aplikasi sedang menunggu untuk beroperasi di negara-negara tambahan. Selain itu, SpaceX pada akhirnya akan menempatkan ribuan satelit Starlink lagi ke orbit.

close
banner iklan melayang