Perangkap dingin CO2 telah dikonfirmasi di Bulan

Selama beberapa dekade, para ilmuwan telah berspekulasi bahwa Bulan berpotensi memiliki karbon dioksida padat yang tersembunyi dalam sesuatu yang oleh para peneliti disebut perangkap dingin karbon dioksida bulan. Akhirnya, setelah beberapa dekade spekulasi, keberadaan perangkap karbon dioksida dingin di Bulan kini telah dikonfirmasi. Ini adalah penemuan penting yang dapat memiliki dampak signifikan pada misi bulan di masa depan dan dapat mempengaruhi misi yang sedang berlangsung di bulan.

Para ilmuwan telah menentukan bahwa di daerah yang teduh secara permanen di kutub bulan di mana suhu sangat dingin, molekul karbon dioksida dapat membeku dan tetap padat bahkan ketika bulan berada di puncak musim panas. Suhu beku di wilayah ini lebih dingin daripada di wilayah terdingin Pluto: penemuan ini penting karena karbon dioksida padat dapat dipanen dari perangkap dingin ini untuk menghasilkan bahan bakar atau bahan lain untuk misi bulan yang sedang berlangsung.

Para peneliti juga percaya bahwa keberadaan karbon dioksida padat dan bahan organik volatil lainnya dapat menjelaskan asal usul air dan unsur-unsur lain di Bulan.Perangkap dingin telah diasumsikan selama bertahun-tahun, tetapi penelitian ini adalah yang pertama untuk mengkonfirmasi dan memetakan keberadaan mereka. . Para ilmuwan menganalisis 11 tahun data suhu yang dikumpulkan oleh percobaan Diviner Lunar Radiometer di atas Lunar Reconnaissance Orbiter untuk mengkonfirmasi keberadaan perangkap dingin.

Dengan menyaring data ini, para peneliti dapat mengidentifikasi tempat terdingin di permukaan bulan. Secara keseluruhan, total luas perangkap CO2 adalah 204 kilometer persegi. Yang terbesar terletak di Kawah Amundsen, dengan 82 kilometer persegi perangkap dingin, suhu di perangkap dingin terus-menerus di bawah 60 derajat Kelvin, yaitu sekitar 352 derajat Fahrenheit.

Jelas bagi para ilmuwan di proyek bahwa keberadaan perangkap CO2 dingin tidak menjamin keberadaan CO2 padat, namun, verifikasi perangkap dingin menunjukkan bahwa sangat mungkin bahwa misi masa depan akan mendeteksi CO2 beku di lokasi tersebut. Menurut para peneliti, area yang terdeteksi cukup dingin, tanpa keraguan, untuk mendukung karbon dioksida beku.

Potensi penggunaan karbon dioksida padat termasuk sumber daya untuk digunakan dalam produksi baja, bahan bakar roket, dan biomaterial langsung di permukaan bulan. Bahan-bahan itu bisa menjadi penting untuk kehadiran manusia dan robot yang berkelanjutan di Bulan. Peneliti Paul Hein percaya bahwa karbon dapat dilacak ke karbon dioksida dari air dan sumber volatil lainnya di permukaan bulan, dan penemuan karbon dioksida padat dapat membantu menjelaskan bagaimana materi tersebut sampai ke bulan.

Hein percaya situs itu harus menjadi prioritas untuk misi bulan di masa depan. Selain itu, penemuan ini diyakini menentukan situs di mana kita harus menjelajahi permukaan Bulan untuk menjawab pertanyaan itu untuk selamanya. Karbon dioksida dalam perangkap dingin yang baru ditemukan ini telah menarik minat instansi pemerintah dan perusahaan swasta.

Dalam berita bulan menarik lainnya, asteroid dekat Bumi bernama Kamo`oalewa baru-baru ini diidentifikasi sebagai bagian kuno bulan. Program ini diharapkan tidak sampai 2025. NASA saat ini fokus pada misi Artemis I, yang merupakan misi tak berawak. NASA telah memilih lokasi pendaratan untuk Artemis Rover, dekat tepi barat Kawah Nobile di kutub selatan bulan.

close
banner iklan melayang