Misi SpaceX Crew-3 akhirnya diluncurkan setelah penundaan

NASA dan SpaceX akhirnya meluncurkan misi Crew-3 kemarin pada 10 November pukul 21:03 EDT. Peluncuran berlangsung di Launch Complex 39A di NASA’s Kennedy Space Center di Florida. Kapsul yang digunakan untuk misi tersebut adalah Crew Dragon Endurance, dan didorong ke orbit di atas roket SpaceX Falcon 9.

Awak kapal kapsul adalah Raja Chari, Tom Marchburne dan Kayla Barron dari NASA. Astronot Badan Antariksa Eropa Matthias Maurer adalah anggota kru keempat. Astronot Shari, Baron, dan Maurer semuanya berada di luar angkasa pertama, sementara Kru-3 adalah misi Marshburn ketiga: Yang cukup menarik, misi ini menjadikan Marshburn orang keenam yang pergi ke luar angkasa dengan tiga pesawat ruang angkasa yang berbeda.

Misi Kru-3 telah tertunda beberapa kali. Sebelumnya, misi tersebut diundur dari tanggal peluncuran aslinya hingga 31 Oktober. Namun, cuaca buruk dan angin kencang menghalangi peluncuran pada Halloween, sehingga peluncuran menjadi 3 November. Pesawat ruang angkasa itu akan diluncurkan ke orbit hingga 10 November. Karena misi tersebut telah tertunda beberapa kali, NASA mulai mempertimbangkan untuk mengembalikan astronot Kru-2 ke Bumi sebelum peluncuran Kru-3.

Awalnya, astronot Kru 2 dan Kru-3 seharusnya berada di Stasiun Luar Angkasa Internasional pada waktu yang sama. Namun, NASA berhasil mengembalikan astronot Kru 2 ke Bumi baru-baru ini, sebelum peluncuran Kru 3, SpaceX melihat manuver robot pesawat ruang angkasa dari Hawthorne, California. NASA memantau operasi dalam penerbangan stasiun luar angkasa dari Pusat Kontrol Houston.

Endurance akan melakukan proses self-docking di port forward modul Harmony ke Stasiun Luar Angkasa Internasional sekitar pukul 19:10 Kamis, 11 November. Situs web mereka adalah tempat tambatan, pembukaan palka, dan pesta selamat datang.

Kru 3 astronot akan berada di Stasiun Luar Angkasa Internasional selama sekitar enam bulan. Selama berada di stasiun luar angkasa, mereka akan melakukan penelitian ilmiah baru di berbagai bidang, termasuk ilmu material, teknologi kesehatan, dan ilmu tanaman. NASA mengatakan percobaan akan membantu mempersiapkan manusia untuk eksplorasi di luar orbit rendah Bumi dan akan membantu Bumi juga.Pekerjaan yang dilakukan di stasiun ruang angkasa secara khusus akan menguntungkan misi Artemis masa depan dan membantu meletakkan dasar untuk eksplorasi lebih lanjut dari Bulan dan Mars.

Shari adalah komandan pesawat ruang angkasa Crew Dragon dan misi Crew-3. Di antara tanggung jawabnya adalah semua fase perjalanan dan kembali. Selain itu, ia akan menjabat sebagai insinyur penerbangan Ekspedisi 66 saat berada di Stasiun Luar Angkasa Internasional. Marshburn adalah pilot Crew Dragon dan orang kedua dalam komando misi, dan akan menjadi komandan stasiun luar angkasa selama Ekspedisi 67.

Barron berspesialisasi dalam Kru 3 dan akan membantu memantau pesawat ruang angkasa selama peluncuran dan masuk kembali. Dia akan bekerja di Stasiun Luar Angkasa Internasional sebagai insinyur penerbangan. Maurer adalah spesialis misi di Kru 3, membantu komandan dan pilot dalam memantau pesawat ruang angkasa selama peluncuran dan masuk kembali. Dia akan menjadi anggota jangka panjang Stasiun Luar Angkasa Internasional. Menariknya, ia juga menghabiskan 16 hari berpartisipasi dalam analog luar angkasa dari operasi misi Lingkungan Ekstrim NASA. Pada dasarnya, ini adalah misi yang dirancang untuk mensimulasikan kondisi di ruang angkasa semirip mungkin di Bumi.

close
banner iklan melayang