Komando Luar Angkasa AS mengatakan puing-puing satelit Rusia telah menjadi bahaya selama beberapa tahun

Rusia telah mengejutkan dan membuat marah komunitas internasional dengan melakukan tes anti-satelit yang membahayakan Stasiun Luar Angkasa Internasional – dan semua orang yang tinggal di dalamnya. Tindakan ini mendapat teguran keras dari banyak pejabat, tidak terkecuali Administrator NASA Bill Nelson yang menyatakan keterkejutannya bahwa Rusia akan membahayakan astronotnya.

Foto: NASA

Apa yang terjadi

Komando Luar Angkasa AS mengungkapkan, dalam sebuah pernyataan hari ini, bahwa Rusia melakukan uji pendakian langsung dari rudal anti-satelit, karena rudal tersebut menargetkan satelit Rusia, menyebabkannya meledak di Low Earth Orbit (LEO) karena menghasilkan “ledakan besar”. bidang puing”. Pada saat pernyataan Komando Luar Angkasa AS, para pejabat mengatakan ada lebih dari 1.500 puing yang dapat dilacak dengan “ratusan ribu” kepingan yang lebih kecil diperkirakan.

Bidang puing-puing ini menghadirkan bahaya luar angkasa baru, dengan Komando Luar Angkasa AS memperkirakan bahwa potongan-potongan satelit akan tetap berada di orbit hingga beberapa dekade. Yang segera menjadi perhatian adalah ancaman terhadap kehidupan manusia yang ditimbulkan oleh uji coba rudal ini, karena awak Stasiun Luar Angkasa Internasional menghadapi “bahaya besar.”

Selain ancaman terhadap Stasiun Luar Angkasa Internasional dan misi berawak masa depan lainnya, bidang puing-puing juga mengancam satelit dari beberapa negara.Komandan Komando Luar Angkasa AS Jenderal James Dickinson mengeluarkan pernyataan pedas tentang uji coba rudal, dengan mengatakan:

Rusia telah menunjukkan pengabaian yang disengaja untuk keamanan, keselamatan, stabilitas, dan keberlanjutan jangka panjang dari ruang angkasa untuk semua negara. Puing-puing yang dihasilkan oleh DA-ASAT Rusia akan tetap menjadi ancaman bagi kegiatan di luar angkasa selama bertahun-tahun yang akan datang, menempatkan satelit dan misi luar angkasa dalam bahaya, serta memaksa lebih banyak manuver penghindaran tabrakan. perilakunya benar-benar tidak bertanggung jawab.

Tanggapan NASA

Tidak butuh waktu lama bagi NASA untuk membuat pernyataan tentang masalah ini; Selain menggambarkan tes Rusia sebagai “tidak bertanggung jawab”, agensi tersebut juga mengungkapkan bagaimana Stasiun Luar Angkasa Internasional dan krunya menangani masalah tersebut. Dalam pernyataannya sendiri, Administrator NASA Bill Nelson mengatakan:

Sebelumnya hari ini, karena puing-puing dari Uji Anti-Satelit Penghancur Satelit Rusia (ASAT), astronot dan kosmonot di Stasiun Luar Angkasa Internasional mengambil langkah-langkah keamanan darurat.

Seperti Sekretaris Blinken, saya marah dengan tindakan yang tidak bertanggung jawab dan tidak stabil ini. Dengan sejarah panjang dan tertulis tentang penerbangan antariksa manusia, tidak dapat dibayangkan bahwa Rusia akan membahayakan tidak hanya astronot Amerika dan internasional di Stasiun Luar Angkasa Internasional, tetapi juga kosmonot mereka sendiri. Tindakan mereka sembrono dan berbahaya, dan mereka juga mengancam stasiun luar angkasa China dan para astronot di dalamnya.

Semua negara memiliki tanggung jawab untuk mencegah penciptaan puing-puing ruang angkasa yang disengaja dari senjata anti-satelit dan untuk mempromosikan lingkungan ruang angkasa yang aman dan berkelanjutan. NASA akan terus memantau puing-puing dalam beberapa hari mendatang dan seterusnya untuk memastikan keselamatan kru kami di orbit.

Sebelumnya hari ini, tim kontrol penerbangan Stasiun Luar Angkasa Internasional menerima peringatan tak terduga bahwa sebuah satelit telah meledak, menciptakan bidang puing-puing yang berbahaya. Puing-puing tersebut menjadi ancaman langsung bagi Stasiun Luar Angkasa Internasional, memaksa para astronot dan astronot di dalamnya untuk mengambil tindakan darurat. Upaya keamanan termasuk menutup semua pintu unit kecuali yang berada di antara bagian stasiun Amerika dan Rusia.

Selain itu, kru – yang dibangunkan oleh pemberitahuan darurat – harus berlindung untuk melewati pertama dan ketiga dan kemudian di dekat bidang puing berdasarkan penilaian risiko. Astronot dan astronot terpaksa menghabiskan dua jam di pesawat ruang angkasa mereka menurut NASA, yang mengatakan Stasiun Luar Angkasa Internasional terus melewati atau dekat bidang puing setiap 1,5 jam.

untuk maju

Uji coba rudal yang dilakukan pada dini hari di zona waktu Timur itu masih berlangsung. Komando Luar Angkasa AS mengatakan akan terus memantau bidang puing-puing dan memberikan semua rincian dengan negara-negara lain yang melakukan kegiatan luar angkasa – termasuk Rusia.

Sementara itu, NASA mengatakan pembaruan status ISS di tengah risiko keamanan ini akan diposting di situs web ISS khusus. Jenderal Dickinson menyebut tes itu sebagai “pengabaian yang disengaja” untuk misi luar angkasa berkelanjutan jangka panjang yang mengancam kemampuan negara lain untuk melakukannya. Gunakan ruang dengan cara yang aman dan stabil.

Demikian pula, juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price menuduh Rusia membuat klaim “menipu dan munafik” tentang penentangan terhadap senjata luar angkasa. Tanggapan khusus terhadap uji coba rudal tidak diungkapkan, tetapi Price mengatakan Amerika Serikat akan berbicara dengan sekutunya tentang bagaimana melanjutkan.

close
banner iklan melayang