Komposit serat karbon baru dapat diberi perlakuan panas

Profesor Universitas Washington Anirud Vasheth telah mengembangkan material komposit serat karbon baru yang sangat kuat dan ringan. Bahan komposit serat karbon baru ini berbeda dari serat karbon tradisional karena dapat diperbaiki berulang kali. Dengan bahan serat karbon saat ini, pada dasarnya tidak mungkin untuk memperbaiki atau mendaur ulang bahan setelah rusak.

Bahan komposit serat karbon baru sama kuatnya dengan serat karbon konvensional tetapi memiliki keuntungan karena dapat disembuhkan berulang kali dengan panas. Panas dapat membalikkan kerusakan akibat tekanan pada material, dan juga dapat digunakan untuk memecah material ketika saatnya tiba. Tanpa serat karbon tradisional yang didaur ulang, mengembangkan material yang dapat didaur ulang atau diperbaiki menggunakan sumber panas konvensional atau pemanas frekuensi radio adalah sebuah penemuan penting.

Profesor Vashisth mengatakan sumber panas dapat digunakan untuk menunda proses penuaan komposit serat karbon barunya tanpa batas. Bahan tersebut termasuk dalam kelompok yang dikenal sebagai kaca yang diperkuat serat karbon (vCFRP). Sebagai perbandingan, bahan serat karbon yang umum digunakan saat ini adalah Carbon Fiber Reinforced Polymers (CFRP). Secara tradisional, CFRP adalah termoplastik atau termoplastik. Varietas termoplastik menggunakan epoksi dengan ikatan kimia yang menyatukannya dan mengeras secara permanen. Kekuatan dan ketangguhan.

vCFRP mengandalkan vitrimer yang dapat menautkan, melepaskan, dan menautkan kembali untuk memberikan semacam jalan tengah dibandingkan dengan dua lainnya. Peneliti proyek percaya bahwa vCFRP adalah alternatif dari banyak produk yang terbuat dari bahan termoplastik dan dapat mencegah bahan serat karbon terakumulasi di tempat pembuangan sampah. Bahan ini mengambil siklus hidup linier plastik dan mengubahnya menjadi lingkaran, mirip dengan aluminium.

Salah satu tempat di mana komposit serat karbon paling umum digunakan saat ini adalah bilah turbin angin. Salah satu kelemahan terbesar dari bilah turbin angin ini adalah bahannya tidak dapat didaur ulang. Blade ini juga memiliki masa pakai yang terbatas, dan karena dapat didaur ulang, saat waktunya untuk mengganti, blade yang lama dibuang ke tempat pembuangan akhir. Ribuan bilah ini akan dihapus dari turbin angin yang digunakan untuk menghasilkan listrik di tahun-tahun mendatang. Pisau ini tidak akan pernah rusak di lingkungan dan akan tetap berada di tempatnya selamanya.

Masalah daur ulang komposit serat karbon, seperti bilah turbin angin, menghadirkan tantangan yang tidak diketahui dengan tenaga angin. Tidak semua yang terkait dengan listrik terbarukan dapat didaur ulang. Beberapa komponen yang diperlukan untuk menghasilkan listrik bersih menimbulkan masalah bagi lingkungan di properti.

Jika cipher ini dapat dibuat dengan vCFRP baru di masa mendatang, mungkin panas dapat digunakan untuk meregenerasi cipher sehingga siap untuk dijalankan kembali. Dan bahkan jika tidak dapat disembuhkan dan digunakan kembali, panas setidaknya dapat digunakan untuk memecahnya daripada menguburnya di tempat pembuangan sampah selamanya.

close
banner iklan melayang