Sistem peluncuran kinetik SpinLaunch merayakan uji terbang yang sukses

Hal yang umum bagi setiap satelit yang diorbitkan dalam sejarah penerbangan luar angkasa adalah bahwa mereka semua menggunakan roket. Namun, kebutuhan akan roket berubah ketika sebuah perusahaan bernama SpinLaunch merayakan peluncuran uji coba pertama yang berhasil dari sistem peluncuran kinetik. • Sistem peluncuran tidak menggunakan rudal dan nol emisi.

Ini menggunakan akselerator besar yang lebih besar dari Patung Liberty yang ditenagai oleh motor listrik untuk melemparkan muatan ke orbit. SpinLaunch mengatakan membuatnya dapat mengurangi konsumsi bahan bakar hingga empat kali lipat sementara biaya sepuluh kali lebih sedikit daripada peluncuran serupa menggunakan roket konvensional. adalah bahwa sistem akan dapat menempatkan beberapa muatan ke orbit setiap hari.

Penerbangan uji tidak menempatkan muatan ke orbit. Perangkat uji saat ini adalah akselerator semi-orbital yang menampilkan ruang vakum berbentuk cakram tegak dan tali serat karbon. Bersama-sama, ruang pelepasan dan proyektil tali berputar dengan kecepatan hingga 5.000 mil per jam. Setelah muatan dipercepat sepenuhnya, tali dilepaskan, dan proyektil terlempar keluar dari aktuator, ke atmosfer, dan ke orbit.

Akselerator yang lebih besar akan diperlukan untuk menempatkan muatan ke orbit, yang dikenal sebagai Akselerator Massa Orbital L100. Ini akan bekerja mirip dengan akselerator suborbital yang lebih kecil tetapi akan mampu menempatkan satelit dengan berat hingga 440 pon ke orbit. Mempercepat sesuatu hingga 5.000 mil per jam, yang merupakan beberapa kali kecepatan suara, yang berarti perangkat elektronik dapat menahan 10.000 gram, namun, pengujian telah membuktikan bahwa sistem satelit dapat menahan percepatan semacam ini.

SpinLaunch melakukan uji peluncuran suborbital pertamanya pada 22 Oktober. Tes dilakukan di sebuah situs di Spaceport America di New Mexico. Kendaraan prototipe, yang diluncurkan selama penerbangan uji, mencapai kecepatan supersonik dan kemudian dipulihkan untuk digunakan kembali. Tes penerbangan tambahan akan berlangsung pada tahun 2022 menggunakan kendaraan yang berbeda dengan kecepatan peluncuran yang berbeda. Saat ini, SpinLaunch berencana untuk menempatkan satelit pelanggan pertamanya ke orbit pada akhir 2024.

Dengan dorongan menuju konservasi lingkungan, teknologi peluncuran ruang angkasa tanpa emisi akan terbukti populer. SpinLaunch mengatakan bahwa di masa depan, ia akan dapat meluncurkan seluruh konstelasi satelit ke dalam apa yang digambarkannya sebagai lapisan atmosfer paling kritis dalam misi tersebut. Perusahaan juga menyebutkan bahwa di masa depan di mana sejumlah besar orang melakukan perjalanan ke luar angkasa, akan ada kebutuhan untuk meluncurkan struktur, peralatan, dan persediaan.

Pernyataan ini tampaknya menunjukkan bahwa SpinLaunch melihat masa depan di mana ia akan dapat meluncurkan objek yang lebih besar dari 440 pon dari satelit.Pengembangan sistem peluncuran dimulai pada tahun 2015. Dua tahun setelah proyek dimulai, akselerator SpinLaunch mencatat rekor untuk pemintalan tercepat kecepatan ujung. Namun, pencapaian paling signifikan dari proyek sejauh ini adalah peluncurannya bulan lalu.

Tidak jelas berapa ukuran akselerator lapisan orbital. Akselerator suborbital tingginya 50,4 meter, dan akselerator kelas orbital pasti akan jauh lebih besar. Untuk menempatkan skala dalam perspektif, Patung Liberty setinggi 46 meter. SpinLaunch mencatat bahwa sistem sub-orbitalnya juga menawarkan nilai jangka panjang sebagai fasilitas kualifikasi satelit.

close
banner iklan melayang