NASA harus mengubah orbit Stasiun Luar Angkasa Internasional karena sampah luar angkasa

Bulan ini, NASA harus mengubah orbit Stasiun Luar Angkasa Internasional untuk menghindari potensi tabrakan dengan sepotong sampah luar angkasa. Dan pada kecepatan luar biasa di mana objek mengorbit Bumi, bahkan sepotong kecil sampah antariksa dapat menyebabkan kerusakan besar jika berdampak pada Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS). Sampah antariksa menyebabkan NASA melakukan “perubahan orbit yang mendesak” pada 11 November.

Stasiun Luar Angkasa Internasional telah mengorbit Bumi selama 23 tahun dan mulai menunjukkan usianya, tetapi masih aman dan terus-menerus ditempati oleh para astronot dari seluruh dunia. Selama lebih dari dua dekade di orbit, stasiun luar angkasa telah menerima 30 panggilan dekat dengan puing-puing orbit yang membutuhkan perubahan orbit untuk menghindari tabrakan.NASA melaporkan bahwa tiga dari 30 panggilan dekat itu terjadi selama tahun 2020.

Meskipun tidak satu pun dari panggilan dekat itu yang menimbulkan ancaman nyata bagi Stasiun Luar Angkasa Internasional setelah mengubah orbit, dalam 23 tahun berada di luar angkasa, stasiun tersebut telah terpapar puing-puing luar angkasa. Dan pada bulan Mei, ditemukan bahwa lengan robot Kanada di Stasiun Luar Angkasa Internasional telah terkena puing-puing luar angkasa. Dalam kasus itu, lengan robot Canadarm2, yang digunakan untuk menangani kargo dan benda-benda di luar stasiun luar angkasa, ditemukan memiliki lubang di selimut termalnya. Lengan robot tetapi menunjukkan bahwa bahkan potongan terkecil dari puing-puing ruang angkasa menimbulkan ancaman besar bagi stasiun.

Perubahan orbital minggu lalu untuk menghindari sepotong puing yang dibuat oleh pemerintah Cina ketika menghancurkan satelit cuaca Fengyun-1C selama uji coba rudal anti-satelit. Dampak roket menciptakan lebih dari 3.500 keping puing orbit. Pesawat ruang angkasa diluncurkan lebih dari enam menit untuk mengubah kecepatan ISS sebesar 0,7 meter per detik dan meningkatkan ketinggian orbitnya sekitar 0,7 mil.

Pendorong di atas pesawat ruang angkasa Kemajuan Rusia sengaja diluncurkan dalam kasus ini dan dilakukan seperti yang diharapkan. Namun, ada beberapa contoh dorong di atas pesawat ruang angkasa Rusia yang diluncurkan secara tidak sengaja dalam beberapa bulan terakhir. Misalnya, pada pertengahan Oktober tahun ini, pesawat ruang angkasa Rusia yang terpasang di Stasiun Luar Angkasa Internasional melakukan uji peluncuran setrum, tetapi ketika pengontrol misi mencoba menghentikan pendorong, pendorong terus menembak, mengakibatkan hilangnya kontrol posisi untuk stasiun luar angkasa.

Pada saat itu, pejabat NASA mengatakan Stasiun Luar Angkasa Internasional tidak dalam bahaya dan kru terjaga selama acara tersebut. Namun, stasiun ruang angkasa itu sempat terdorong 57 derajat dari orientasi normalnya. Dalam hal ini, pendorong berhenti menembak sendiri, dengan NASA mengatakan mereka yakin mereka telah mencapai batas bahan bakar mereka.Pada saat itu, pengendali penerbangan Rusia sedang mencari penyebab kecelakaan itu.

SpaceX baru-baru ini menerbangkan empat anggota awak baru ke Stasiun Luar Angkasa Internasional dengan misi Crew-3. Misi ini telah berulang kali tertunda karena cuaca dan salah satu astronot memiliki semacam masalah medis kecil. Anggota kru di stasiun luar angkasa terus-menerus bereksperimen dengan salah satu upaya terbaru untuk menanam makanan segar. Dalam eksperimen itu, para astronot bisa memanen cabai dan makan taco di luar angkasa. Paprika dipanen pada tanggal 29 Oktober dan tanaman cabai pertama yang ditanam di tanaman tersebut adalah studi Habitat-04.

close
banner iklan melayang