Sebuah planet ekstrasurya baru yang mengorbit biner telah ditemukan menggunakan teknologi baru

Sekelompok peneliti telah menemukan sebuah planet ekstrasurya baru yang unik karena mengorbit sepasang bintang. Sebuah planet jenis ini disebut melingkar, dan selama bertahun-tahun planet-planet itu berteori tetapi tidak ditemukan. Penemuan planet melingkar dimungkinkan oleh instrumen canggih seperti teleskop luar angkasa Kepler dan Transiting Exoplanet Survey (TESS).Sejauh ini, para astronom telah menemukan 14 exoplanet berbentuk lingkaran.

Menurut peneliti Nader Hajipour, mendeteksi planet melingkar lebih sulit daripada mendeteksi eksoplanet yang mengorbit bintang individu. Salah satu cara terbaik untuk mendeteksi eksoplanet yang mengorbit bintang biner adalah teknik yang disebut fotometri transit, yang mampu mengukur penurunan cahaya bintang yang terjadi saat planet mengorbitnya. Sebuah bintang yang jauh melintas di antara bintang dan teleskop yang mengamatinya, dan dibutuhkan setidaknya tiga kali transit untuk menentukan jalur orbit planet.

Menentukan exoplanet ketika mereka mengorbit sepasang bintang lebih kompleks karena transit tidak terjadi selama periode waktu yang sama dengan planet yang mengorbit bintang tunggal. Kepler sangat cocok untuk menemukan exoplanet yang mengorbit bintang biner karena ia melihat satu wilayah langit selama 3,5 tahun setiap kali, namun, TESS tidak cocok untuk menemukan exoplanet di sekitar bintang biner karena hanya mengamati sebagian langit selama 27 hari. .

Para peneliti telah menemukan metode baru untuk menemukan planet melingkar menggunakan TESS. Dengan menggunakan prosedur baru, penulis penelitian dapat menunjukkan selama 27 hari pengamatan TESS jika planet menunjukkan dua transit, bergerak di depan setiap bintang dalam biner sekali. Dengan menggunakan teknik itu, para astronom telah menemukan sebuah planet ekstrasurya yang mengorbit biner yang disebut TIC 172900988.

Duo ini diamati di satu sektor oleh TESS setelah kurva cahayanya menunjukkan dua transit, dengan satu melewati setiap bintang selama konjungsi yang sama. Proyek ini memungkinkan para astronom untuk menunjukkan bahwa adalah mungkin untuk menggunakan data TESS untuk mendeteksi planet melingkar. Sebuah penemuan yang membuktikan bahwa planet yang mengorbit duo ini benar dan berhasil. Dalam hal ini, sebuah planet ekstrasurya melintas di depan bintang utama, dan kemudian lima hari kemudian lewat di depan bintang kedua. Bintang-bintang dalam biner memiliki ukuran yang hampir sama dan sekitar 30 persen lebih besar dari Matahari.

Planet yang baru ditemukan, disebut TIC 172900988b, berdiameter kira-kira sama dengan Jupiter tetapi beberapa kali lebih besar. Planet biner mengorbit dalam waktu kurang dari satu tahun. Para astronom dalam proyek tersebut melihat planet ini sangat panas dan sangat berbeda dari apa pun di tata surya kita.

Para astronom telah bekerja di planet ekstrasurya untuk waktu yang lama dan telah menemukan banyak dari mereka. Bulan lalu, para astronom menemukan calon exoplanet di Messier 51. Apa yang luar biasa dari penemuan ini adalah bahwa itu adalah exoplanet pertama yang ditemukan melewati bintang di luar Bima Sakti. Eksoplanet adalah galaksi yang berjarak sekitar 28 juta tahun cahaya.

Pada Agustus 2021, para astronom mengumumkan penemuan tipe baru planet ekstrasurya yang berpotensi layak huni. Jenis baru planet layak huni dikenal sebagai planet Hycean. Tipe ini mencakup seluruh planet di tepi lautan dan memiliki atmosfer yang kaya hidrogen. Peneliti proyek percaya bahwa planet Hycean lebih banyak dan lebih mudah diamati daripada planet seperti Bumi. Para astronom telah mengidentifikasi beberapa filter Hycean, semuanya lebih besar dan lebih hangat dari Bumi, dengan potensi untuk mendukung kehidupan mikroba.

close
banner iklan melayang