Sebuah misi untuk mencari exoplanet yang layak huni di sekitar Alpha Centauri telah terungkap

Para peneliti di University of Sydney bekerja dengan Breakthrough Initiatives, Saber Astronautics, dan JPL NASA untuk mengusulkan misi menemukan planet yang berpotensi layak huni yang mengorbit Alpha Centauri. Misi yang diusulkan akan menjadi teleskop ruang angkasa baru yang disebut TOLIMAN, nama Arab untuk Alpha Centauri yang diambil dari zaman kuno. Alpha Centauri adalah bintang terdekat dengan Bumi di luar galaksi kita.

Pada bulan April tahun ini, para peneliti mulai mengerjakan proyek tersebut, mencatat bahwa tetangga bintang terdekat Bumi, sistem Alpha Centauri dan Proxima Centauri, sangat menarik. Peluncuran teleskop ruang angkasa TOLIMAN merupakan langkah besar dalam menentukan apakah planet layak huni di kedua sistem. Teleskop ruang angkasa akan mencari planet di wilayah “Goldilocks” di sekitar sistem bintang, di mana suhu permukaan memungkinkan air cair mengalir ke permukaan. dari planet berbatu.

Profesor Peter Tuthill dari Institut Astronomi Sydney Universitas Sydney mengatakan teknologi luar biasa ini dirancang untuk mencari planet yang mengorbit di seluruh Bima Sakti. Namun, kita tidak tahu apa-apa tentang planet yang berpotensi layak huni di bagian belakang alam semesta. Tuthill menganggap penting bagi kita untuk memahami galaksi yang dekat dengan galaksi kita karena galaksi-galaksi terdekat ini memiliki potensi terbaik untuk memungkinkan kita menemukan dan menganalisis atmosfer planet ekstrasurya, kimia permukaan, dan mungkin menemukan sidik jari biosfer.

Alpha Centauri adalah sistem bintang tiga dengan dua bintang yang sangat mirip dengan Matahari. Setiap bintang mirip Matahari (mungkin keduanya) dapat memiliki planet yang dapat dihuni.Bintang ketiga dalam sistem ini adalah katai merah yang disebut Proxima Centauri, dan penemuan pada tahun 2016 menunjukkan bahwa ia memiliki sebuah planet yang mengorbit di wilayah Goldilocks. Proyek Tuthill mendapat dukungan dari Inisiatif Terobosan, sekelompok program sains dan teknologi yang dirancang khusus untuk mencari kehidupan di luar bumi.

Menurut kepala insinyur Breakthrough Watch Peter Kolbar, planet-planet yang mengorbit sistem bintang terdekat kemungkinan merupakan beberapa target pertama umat manusia untuk misi antarbintang di masa depan menggunakan probe robot berkecepatan tinggi. Dia percaya bahwa dengan menyelidiki beberapa lusin bintang yang paling dekat dengan planet kita, kita dapat berharap untuk menemukan beberapa planet berbatu mirip Bumi yang mengorbit pada jarak yang cocok untuk air cair, yang penting bagi kehidupan seperti yang kita kenal.

Sabre Astronautics telah menerima A$788.000 dari Investasi Luar Angkasa Internasional Pemerintah Australia: Perluasan Kapasitas untuk mendukung misi TOLIMAN. Misi tersebut akan meluncurkan teleskop luar angkasa khusus yang mampu melakukan pengukuran posisi bintang di langit dengan sangat akurat. Jika bintang itu memiliki planet yang mengorbitnya, gravitasinya akan menyebabkan osilasi terukur di bintang tersebut.Saat ini, ada ribuan exoplanet yang diketahui mengorbit bintang di luar tata surya.

Planet-planet ini ditemukan menggunakan misi NASA Kepler dan TESS. Namun, mendeteksi planet yang mengorbit bintang yang paling dekat dengan rumah membutuhkan jenis instrumen yang berbeda, seperti TOLIMAN. Menemukan sinyal yang kami cari di sistem bintang terdekat memerlukan peningkatan signifikan dalam pengukuran yang akurat, kata Kolber, dan rencana dengan Toliman adalah membangun misi berbiaya rendah yang siap dijalankan pada pertengahan dekade ini.

TOLIMAN adalah singkatan dari Orbit Locus Interferometric Monitoring Telescope of our Astronomical Neighborhood. Komponen utama misi ini adalah teleskop jenis baru yang menggunakan lensa pupil difraksi. Lensa ini dapat menyebarkan cahaya bintang yang ditangkap dari bintang-bintang terdekat menjadi pola mirip Venus, sehingga lebih mudah untuk mendeteksi goyangan yang disebabkan oleh planet yang mengorbit. Gambar di atas menunjukkan Teleskop Luar Angkasa TOLIMAN yang diusulkan.

close
banner iklan melayang