Para peneliti menguji pendorong yodium-listrik untuk satelit di orbit

Satelit yang mengorbit Bumi saat ini dilengkapi dengan pendorong untuk membantu mereka mencapai orbit yang diinginkan dan tetap di sana. Saat ini, pendorong di atas satelit mengandalkan listrik yang digunakan untuk mengionisasi dan mendorong partikel xenon untuk tenaga penggerak. Dan ketika atom xenon terionisasi, mereka dapat membangun daya dorong karena beratnya.Tantangan dengan menggunakan xenon di bulan pelat dorong adalah bahwa gasnya langka, mahal, dan sulit disimpan.

Mesin penggerak listrik baru yang baru-baru ini diuji di orbit menggunakan bahan bakar alternatif – yodium. Uji in-orbit dilakukan oleh perusahaan bernama ThrustMe, menggunakan yodium sebagai propelan. ThrustMe percaya mesinnya dapat digunakan untuk membuat satelit lebih murah. Dan lebih efisien daripada menggunakan teknologi yang ada.

Manfaat utama menggunakan yodium adalah lebih mudah didapat dan lebih murah daripada xenon. Keuntungan lain dari yodium adalah dapat disimpan sebagai padatan tanpa tekanan. Sebelum pengujian di orbit, mesin yodium digunakan dalam uji darat yang menunjukkan bahwa teknologi tersebut layak untuk mesin pesawat ruang angkasa kecil.

Untuk uji in-orbit, para peneliti perusahaan menggunakan yodium untuk memberi daya pada satelit CubeSat seberat 44 pon. Mesin uji disebut NPT30-I2, dan diluncurkan ke orbit pada 6 November 2020. Saat di orbit, ia berhasil melakukan manuver, dan para peneliti menemukan bahwa yodium dapat mencapai efisiensi ionisasi yang lebih tinggi daripada xenon.

ThrustMe percaya bahwa, selain semua manfaat yang tercantum di atas, aktuator berbasis yodium bisa lebih kecil dan lebih sederhana daripada yang saat ini digunakan pada satelit papan. Mesin satelit yang lebih kecil berarti lebih banyak ruang kargo dan peralatan dalam ukuran yang sama. Kemungkinan kegagalan yang lebih kecil Alasan utama drive yodium bisa jauh lebih kecil adalah karena tidak perlunya tangki bertekanan tinggi tempat yodium dapat disimpan sebagai padatan.

Setelah demonstrasi berhasil, langkah selanjutnya dalam program uji pengembangan sistem propulsi dapat dilanjutkan. Sambil mempersiapkan tes orbital dengan mesin kompak, para peneliti juga mengembangkan versi dengan peningkatan kinerja. Selain itu, anggota tim juga sedang mengerjakan program pengujian tegangan tanah yang komprehensif untuk mengeksplorasi batas-batas teknologi.

Karena harga peluncuran satelit terus turun berkat perusahaan seperti SpaceX dan lainnya, sejumlah besar satelit diperkirakan akan dimasukkan ke orbit dalam dekade berikutnya. Dan ThrustMe ingin menemukan cara untuk membuat satelit lebih efisien dan terjangkau, memungkinkan eksplorasi dan analisis lebih lanjut tentang planet kita dan alam semesta: Sementara proyek berjalan dengan baik, para peneliti mencatat bahwa ada tantangan yang harus mereka atasi.

Salah satu tantangannya adalah sifat korosif yodium yang mengharuskan komponen satelit dilindungi oleh keramik. Tantangan lainnya adalah meningkatkan respon drive yodium agar setara dengan komponen xenon yang ada. Teknologi semacam ini dapat memiliki implikasi besar untuk semua jenis industri.

Mungkin, di masa depan, perusahaan seperti SpaceX dan lainnya yang ingin mengelilingi planet ini dengan konstelasi satelit untuk menyediakan konektivitas internet dapat memanfaatkan sistem propulsi baru. Ini akan membantu membuat satelit lebih murah, yang pada gilirannya akan membuat layanan lebih murah.Baru-baru ini, SpaceX telah menempatkan 53 satelit Starlink tambahan ke orbit dan memiliki rencana untuk puluhan ribu satelit tambahan yang mengelilingi planet ini.

close
banner iklan melayang